Senin, 18 Maret 2013

Cerito Dusun

Dusun Menao, Aiii man nengo namek tu teringat gale lelewa maso-maso diam didusun menao, ingat ngen mamang, bibi, uwak, nenek. Wang Dusun baek-baek galek dan saling tolong menolong.

Di Dusun Menao kak lah tempat kami dan umak bak kami dilahir ke, dusun kami dibelah oleh sungai Kelingi terdiri dari dusun lame dan dusun baru. Disebut dusun lame karene awalnya dusun dari dusun lame kemudian berkembang ade jalan raye diseberang banyak wang pindah keseberang yang belakangan disebut dusun baru. Dulu kak Dusun Menao dikenal dengan buah2an, ade buah duku, rambutan, mangga, pelam, aman, dian, bedare, jambu.



Setiap Musim buah buah2an, kami wargo dusun nyambut dengan senang. Biasonya kami gantian nunggu dian di kebon, dapat buah dian bekanjang-kanjang. Musim buah juga banyak wang dari kelingi dari linggau dan dusun lain yang masih keluargo datang, kami budak-budak bagian naek batang duku, batang bedare, dan batang pohon buah lainnya. Pokoke musim buah dusun jadi rami.

Kalu permainan waktu kecik banyak macame.  Bermain marung, maen golek maen ekar, maen ceket, maen stambul, maen gasing, apelagi kalu pas bulan puase petang arai maen bedil dari bulu/bambu kalu malam maen tembak2an. Menjelang arai Raye wang dusun disibukke muat lemang, ikak makanan khas lebaran didusun.. aih man ingat coco ayo ludah ...

Kalu la Remaja biasonye galak Basindo. Basindo tu kalu bahase mikak same ngen Pacaran, nah basindo didusun tempate di darat (dihutan)belakang dusun. Kalu waktu  kami didusun bagian ngentip wang basindo hehehe .....,

Sementaro mika dulu... gek sambung lagi..